Beranda NASIONAL BANDUNG PILGUB JABAR: PEMILIH CERDAS BUKAN CARICARISME

PILGUB JABAR: PEMILIH CERDAS BUKAN CARICARISME

8
0
BERBAGI
Aendra M.

Bahwa politik adalah seni dan ilmu untuk meraih kekuasaan secara konstitusional maupun nonkonstitusional. Politik juga dapat ditilik dari sudut pandang berbeda, yaitu politik adalah usaha yang ditempuh warga negara untuk mewujudkan kebaikan bersama. 

 – Aristoteles

Jika wujud diatas dikaitkan dengan politik panas di Pilkada Jawa Barat (Jabar) sangatlah relevan. Kenapa? Panas suhu politik Jabar mengandung kemungkinan itu. Ada seni ada ilmu meraih kekuasaan. Soal kontitusional dan non kontitusional itu juga yang terjadi. Namun dalam tulisan ini saya hanya ingin menyampaikan betapa drama panjang pilkada Jabar ini memang belum usai. Akan panas sampai Hari H yaitu 27 Juni 2018.

Panasnya pilihan adalah pemicu dari kondisi yang ada. Misalnya kasus  Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi (Demul) paling punya mimpi maju di Pilgub 2018, ternyata lepas dari partainya karena DPP Golkar tidak merekomendasikan dirinya. Golkar secara terang-terangan dengan alasan survei tinggi bahwa Walikota Bandung Ridwan Kamil (RK) yang diusung untuk ke Gedung Sate. Hmmm

Buntut ini secara mengejutkan akhirnya blak-blakan Demul soal proses pengusungannya sebagai cagub yang akan bertarung di Pilgub Jawa Barat 2018 adalah adanya pemintaan mahar Rp10 miliar agar rekomendasi pengusungan dirinya dari DPP Partai Golkar segera keluar. Demul menyampaikan ini dihadapan ratusan kader Golkar se-Jawa Barat di Kantor DPD Partai Golkar Jawa Barat, Kota Bandung beberapa waktu lalu setelah tahu dirinya tidka dapat surat sakti Golkar Pusat.

Nama Demul  sudah moncer di Jabar. Namun sejak peristiwa rekomendasi tidak jatuh ke dia rupanya Demul dan tim mulai gelisah. Maklum Demul sudah sejak 2015 itu gencar keliling Jabar. Lewat Budaya, aktivitas sosial dan lain telah dilalukannya. Bahkan muncul di sejumlah tv dalam kajian-kajian islam. Festival budaya di Cikelet Garut, Tasik dan sejumlah tempat lainnya di Jabar selatan maupun di pantura.

Demul kerap juga mengundang sejumlah semiman budayawan ke markasnya di Purwakarta, diskusi dialog bahkan baca puisi, dan seorang penyair jika baca puisi disana dapat honor fantastis dalam sejarah.  Demul sebenarnya sudah mengakar rumput baik budaya dan sosial, namun entah kenapa Golkar jatuh cinta ke Walikota yang suka akan pencitraan lebih di dunia medsos.

Munculnya kata mahar bahwa Demul diminta adalah pengakuan Demul sendiri dimana Dedi ditelefon oleh seorang tokoh yang mengaku dekat dengan petinggi DPP Partai Golkar. Meski tidak menyebut identitasnya, ia hanya menyebut tokoh itu berasal dari Bogor. Yang bersangkutan meminta mahar dengan nominal cukup besar. Demul  menegaskan soal permintaan mahar benar, dengan menyatakan bahwa yang meminta mahar bukan pengurus DPP. “Jadi ada orang, itu bukan pengurus DPP ya, salah seorang tokoh lah yang memiliki kedekatan (dengan petinggi DPP Partai Golkar), kata Demul di Jakarta.

Menurutnya, bisa jadi permintaan tersebut adalah langkah personal sang peminta mahar. Bagi Demul seolah sudah diberi warning alias peringatan jika tidak mau memenuhi mahar tersebut. Dan benar “Ketika saya tidak bisa memenuhinya, dia mengatakan rekomendasinya (pengusungan sebagai cagub) tidak akan keluar. Itu aja,” jelasnya. Dedi sendiri bergeming soal permintaan itu. Ia menolak memberikan mahar sesuai permintaan karena tidak setuju dengan politik transaksional.

Langkah Demul sangat terpuji bahwa dia anti politik transaksional, sehingga ia pun masih tetap berjuang dan berharap maju terus di Pilgub Jabar 2018. Demul memang punya semangat tinggi.

POLITIK Jabar Membara

Ketua DPD Partai PDIP Jabar ‎Tubagus Hasanuddin menghormati keputusan Partai Golkar yang menambatkan pilihannya kepada Ridwan Kamil, sebagai bakal calon Gubernur Jabar. Sebelumnya Golkar lewat koalisi Pancasila menyatakan komitmen bersama PDIP untuk menatap Pilgub Jabar 2018. Bisa jadi  Demul paham pandangan Aristotles bahwa politik Demul adalah usaha yang ditempuh warga negara untuk mewujudkan kebaikan bersama. Semoga.

Ada yang mengejutkan bagi saya bahwa jika benar kejadiannya adalah sejarah dalam politik Indonesia datang dari Jabar. Jabar adalah peta politik yang kuat. Dan pernyataan Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) TB Hasannudin bahwa ada kans atau peluluang PDIP bisa koalisai dengan Partai Keadailan Sejahtera (PKS)  ini respon menarik.

Saat menghadiri Puncak Peringatan Pemuda Pancasila di Gedung Sabuga, Kota Bandung, Sabtu (28/10).  PDIP awalnya ingin koalisi dengan Golkar awalnya, ternyata Golkar-nya ke Ridwan Kamil, ya sudah. Ya menghormati. Tapi untuk Pilgub itukan. Kalau di kabupaten/kota kita tetap jalan, jelasnya.

PDIP bukan berarti menutup untuk melakukan koalisi dengan partai lainnya. Sebut saja Demokrat, PKS dan Gerindra adalah partai yang selama ini cukup baik melakukan komunikasi.

“Ya mungkin saja (koalisi dengan PKS, Gerindra, dan Demokrat). Sebelum janur kuning melengkung. Bebas berkoalisi dengan siapa saja,” kata Hasan.

Puti Soekarno Siap Maju di Pilgub Jabar 2018

Puti Soekarno Siap Maju di Pilgub Jabar 2018

Jika ditilik secara kursi PDIP sebenarnya aman majukan calon gubernur di pilkada Jabar 2018, karena kursinya terpenuhi syarat pilkada. Lantas siapa kira-kira jagoan PDIP. Jika ada keliling Jabar maka sebenarnya banyak wajah perempuan cantik  terpangpang baik di spanduk, maupun Baliho. Masif memang dan dia adalah Politisi PDIP, Puti Guntur Soekarno Putri masifnya wajah politikus cucu proklamator Indoensia Sukarno dan putri Guntur Sukarno Putri itu nyaris sama sebelumnya dengan TB Hasannudin yang awalnya siap maju ke Gedung Sate, namun setelah bergulir lama Kang Hasan nampaknya merubah haluan, entah kenapa Anggota DPR RI komisi I itu pun pelan-pelan rasanya menghilangkan sejumlah Balihonya, selain sebagai Ketua DPD PDIP Jabar.
Kembali ke Puti. Ia mengklaim telah mendapat dukungan dari masyarakat untuk maju dalam Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur (Pilgub) Jawa Barat 2018. Puti pun menyatakan kesiapannya menerima amanah itu kepada partainya. Dia pernah mengatakan bahwa kesiapan untuk maju di Jawa Barat, ya jadi harus siap, dan keputusannya untuk maju dalam Pilgub Jabar juga sudah disampaikan kepada pimpinan pusat partai. Namun lagi-lagi, kata Puti, ia masih harus menunggu keputusan dan rekomendasi partai.
Sementara Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto menjelaskan partainya masih menunggu momentum yang tepat untuk mengumumkan nama-nama kandidat yang bakal diusung dalam pilkada 2018, termasuk dalam pemilihan gubernur dan wakil gubernur Jawa Barat. Nama-nama menunggu mengerucutnya. Kami kaji sesuai aspek historis, sosiologis, kultural, dan juga peta politik di daerah. Dan juga kami melihat kepentingan nasional untuk calon gubernur dan calon wakil gubernur. PDIP hanya menunggu waktu untuk mengumumkan, dalih Hasto.

Hasto juga menyebut nama-nama yang diusulkan itu antara lain Puti Guntur Soekarno, Tubagus Hasanuddin, mantan Kapolda Jabar, Irjen Pol. Anton Charliyan dan Sekda Provinsi Jabar, Iwa Kartiwa. Ya kita tahu PDIP memang selalu diujung nanti akan ada namanya yang muncul, bahkan mengejutkan.

Walikota Bandung dan mantan Gubernur Jakarta

Kita tenggok apa kabar RK sang Walikota Bandung? RK itu kini sudah tenang dengan Golkar, dan lebih awal dengan Nasdem, PPP dan PKB adalah yang baru-baru ini siap mendukung RK. RK rupanya sudah tertutup pintunya dari Demokrat. Namun kita bahas dulu RK sebelum bahas Demokrat kemana arah di Pilgub Jabar 2018.

Soal RK Sekjen PPP Arsul Sani mengungkapkan usulan Ridwan Kamil dipasangkan dengan Bupati Tasikmalaya UU Ruzhanul Ulum telah dikomunikasikan dengan PKB dan NAsDem. Wow nama UU muncul juga sama RK. UU kita tahu ada fenomena dan ambisi orangnya, Kisahnya adalah 15 menit setelah dilantik di Gedung Sate oleh Ahmad Heryawan Bupati terpilih Uu Ruzhanul Ulum langsung mendeklarasikan diri maju ke Pilgub Jabar 2018. Seusai bersalaman, Uu bergegas ke depan gerbang Gedung Sate, Bandung, tempat pendukungnya berkumpul sejak pagi.

Uu yang merupakan politisi PPP itu mengklaim banyak dorongan dan dukungan dari masyarakat Jabar kepada dirinya untuk maju dalam Pilkada Jabar. Sebagai kader partai, ia pun harus siap ditempatkan di mana pun. Dan inilah buktinya jika benar nanti ya terpaksa UU harus wakil atau bahkan tidak sama sekali, tergantung legowonya RK mau tidak sama UU berpasangan.

Jika dilihat dari data Pusat Kajian Komunikasi Politik Indoensia (PKKPI) bahwa sejak 2016 memang UU tak kalah sibuknya dengan Demul keliling Jabar. Cuma UU fokus diwilayah pesantren dan potret dirinya dalam spanduk momentum hari besar di hampir setiap kabupaten kota dan stiker potret diri UU menempel di angkutan umum. Tunggu saja RK akan dipasangakan deengan siapa oleh partai-partai pengusungnya? Karena ada juga yang lain yang ingin berpasangan dengan RK sebelum deklarasi nantinya yang finalnya adalah daftar ke KPU Jabar.
Rasanya tak lengkap kalau membaca Pilkada Jabar tidak bicara petahana. Setalah kita bahas Demul, RK, baikalh kita bahas Petahana sebelah. Saya menulis Petahana sebelah karena memang yang akan maju adalah wakil dari petahana. Petahana yang mimpin saat ini adalah Ahmad Heryawan (Aher) sudah dua periode. Dan dipastikan dia yang berpartai PKS tidak akan maju lagi. Namun kans PKS punya peluang mengusang calon untuk ke Gedung Sate. Lantas Petahana sebelah dalam hal ini Wagub Petahana saat ini peluang akan maju jadi JabarSatu snagat mungkin.
Peta Petahana sebelah alias Wagub Jabar Deddy Mizwar (Demiz) saat ini begitu kuat majunya. Bbeerpa waktu lalu sempat kuat dia akan dipasangkan juga dengan Wakil Walikota Bekasi Ahmad Syaikhu yang juga PKS. Demiz sudah terlihat berfoto bersama dengan Syaikhu. Namun ada kabar menerpa bahwa Gerindra yang dukung Demiz narik dukungan tak ingin dengan Syaikhu. Rumors politik pun beredar. Sementara Demiz di zaman Now slow down saja nampaknya.  Demiz yang juga aktor film dan iklan ini memang termasuk yang diandalkan di pilgub Jabar.  Meski banyak juga di terpa isu bahwa dia bukan Sunda. Namun Jenderal Naga Bonar ini kelihatannya tak ambil pusing. Demiz tetap setia dengan menjalaninya dengan tenang. Demiz ya Demiz dari sekian banyak calon di pilgub Jabar memang yang masih kelihatan dan kencang dan berani atas Meikarta adalah dia.
Apakah Demiz sedang berakting atau tidak soal Meikarta tak paham juga. Tapi  kalau soal akting dia itu jagonya buktinya iklan masih banyak seliweran di TV wajah dia. Soal Demiz akting terhadap Meikarta hanya dia yang tahu.

Meikarta yang ijinnya belum ada itu memang di tentang Demiz bahkan Gubernur yang saat ini Aher nyaris tak terdengar suaranya atas Meikarta. Lalu apakah mereka tahu juga sudah dapat pajak iklan ke pemda yang mana Billboard  dan balon-balon jika ditayangkan harus ada pajak reklame (Perda No 25 Tahun 2011 tentang pajak reklame). Paradoks memang belum berijin boleh promosi dan ada pajak yang kutil dan masuk ke as Pemda tentunya. SIlakan saja renungkan. Jenderal Naga Bonar memang akan berhadapan dengan Jenderal Sunda Agum Gumelar dan Jenderal Ginajar Kartasasmita jika urusan Meikarta, sanggupkah dua komisaris yang ada di Meikarta itu dihadapi Jenderal Naga Bonar.

Kembali ke pilhub 2018, Demiz punya peluang? Jawabnya punya banyak. Selain saat ini Demiz sudah dipgang Gerindra baru-baru ini Partai Amanat Nasional (PAN) siap dukung Demiz.

Didukung PAN, Demiz: Ini Ice Breaking Usai Kegaduhan Kemarin

PAN Akhirnya dukung Deddy Mizwar

PAN mengumumkan dukungannya terhadap Deddy Mizwar untuk menjadi calon Gubernur Jawa Barat 2018. Dukungan ini merupakan pencerahan dari kegaduhan-kegaduhan yang terjadi beberapa beberapa bulan terakhir, kata Demiz.

PAN menjadi ice breaking setelah kegaduhan dan kebekuan setelah dua bulan terakhir ini dan ini harus diapresiasi proses politik dalam pemilihan Gubernur tersebut akan terus terjadi sampai para partai politik menemukan pasangan yang ideal untuk diusung. Lalu siapa yang akan dukung Demiz lainnya. Info dari lingkaran dalam saya semalam mendapat info valid bahwa Partai Demokrat akan mengorbankan agar Dede Yusuf tidak maju dan PD akan mendukung Demiz. “Ini sudah dekat dan arahnya di Jabar ke Demiz,”ujar sumber saya di lingkaran Cikeas. Masih kata sumber tadi bahwa dulu RK diminta tapi tak luwes, akhirnya lobbying RK sudah kandas. PD arahnya ke Demiz. Tunggu saja, ujar sumber itu yakin.

Nah, Demiz nampaknya berbunga-bunga mungkin jika baca info ini, namun semoga saja seperti kata Aristoles bahwa Bahwa politik adalah seni dan ilmu untuk meraih kekuasaan secara konstitusional maupun nonkonstitusional. Politik juga dapat ditilik dari sudut pandang berbeda, yaitu politik adalah usaha yang ditempuh warga negara untuk mewujudkan kebaikan bersama menajdi bagian dari dinamika politik di Jabar ini.

Akhirnya saya punya kesimpulan bahwa kelak di 27 Juni 2018 yang bertarung dalam Pilgub Jabar dipastikan ada tiga pasangan yaitu Demiz, RK dan Demul, soal wakilnya mungkin siapa yang akan muncul, tergantung sikon para partai, yang jelas ajakan saya bahwa semoga pemilih Jabar lebih cerdas memilih, karena bisa saja suka partainya tak suka orangnya, suka orangnya tapi tak suka partainya. Mari ajak pemilih cerdas bukan mencari-carisme kejelekan lawan politik dalam pilkada Jabar yang beradab. Tabik !!

Aendra Medita, Analis dari Pusat Kajian Komunikasi Politik Indonesia (PKKPI) 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here